Aku dan ayah

Namaku Mariani, aku adalah seorang surirumah yang berumur 31 tahun, sudah 8 tahun aku aku berkahwin dengan Roslan. Hasil dari perkahwinan, aku mempunyai 3 orang anak dan anak-anakku semuanya sudah bersekolah. Suatu malam rumahku dikunjungi oleh ayahku yang tinggal tidak jauh dari rumahku. Dia meminta untuk bermalam di rumahku semalam dua kerana telah bergaduh dengan emakku. Aku dan suamiku tidak berkeberatan membenarkan ayah bermalam dirumah kami. Suamiku juga gembira kerana dia terpaksa menghadiri mensyuarat di kuala lumpur keesokan hari selama dua hari.
"Bagus jugak ayah di sini sebab saya terpaksa ke kuala lumpur esok. Tidaklah saya risau sangat jika ayah tinggal di sini, dapat tengokkan Ani dan anak-anak Lan." Kata suamiku.
"Ye la ayah... tidaklah Ani takut sangat bila malam." Sambungku.
"Ayah tak kisah, terima kasihla sebab benarkan ayah bermalam di sini." Jawab ayah. Ayah telah berusia 68 tahun, tetapi badannya masih tegap, maklumlah orang kampung banyak amalan petuanya.
"Kenapa ayah bergaduh dengan mak?" Tanyaku.
"Entahla... mak kau asyik membebel saja, ayah pun tak faham." Jawab ayah dengan nada agak sedih.
Kesian juga aku mendengar keluhan ayah kerana aku juga tahu yang emak bersikap acuh tak acuh dalam menberikan perhatian terhadap ayah. Malam itu kami tak banyak bersembang kerana kesian melihat ayah yang kepenatan lagi pun suamiku akan berangkat ke Kuala Lumpur esok. Keesokan harinya selepas suamiku bertolak ke kuala lumpur, aku melakukan aktiviti harianku sebagai suri rumah seperti biasa. Anak-anakku pula ke sekolah, jadi tinggallah aku dan ayah di rumah. Aku melihat ayah asyik termenung, mungkin mengenangkan nasibnya. Aku merasa ayah mungkin mengalami perselisihan yang agak besar dengan emak. Malam itu aku cuba bersikap biasa dengan ayah, ketika aku menyiapkan makan malam, ayah dan anak-anakku berada di ruang tamu menonton tv. Selesai makan malam, lebih kurang pukul 10 malam anak-anakku semuanya masuk tidur kerana esok mereka bersekolah. Aku pula sibuk di dapur mengemas pingang mangkuk, ayah berada di ruang tamu dan masih termenung.
"Hai ayah... termenung aje, teringatkan mak kat rumah ke?" Tegurku memecah kesunyian.
"Ishh... takde lah Ani, kalau ayah ingatkan kat dia pun boleh dapat apa, mak kau dah tak sayang kat ayah." Dengan nada terkejut ayah menjawab.
"Eh ayah ni, tak baik cakap macam tu... mana ayah tahu mak dah tak sayang ayah lagi?" Tanyaku.
"Kalau mak masih sayang kat ayah, dia buat macam Ani ni haa... makan minum disedia, layan laki dengan baik, ni tidak asyik nak berleter je kerjanya." Jawab ayah.
"Manalah tahu... biasanya selalu tidur berdua, malam ni ayah keseorangan pulak." Tambah ku dan ayah ketawa kecil mendengarnya.
"Apa sebab ayah dan mak bergatuh, cuba bagitahu Ani." Tanyaku.
"Takde ape la Ani, masalah kecil je." Jawab ayah.
"Ani tahu ni mesti masalah besar, sebelum ni ayah tak pernah merajuk macam ni... cakapla ayah... bagitahu Ani, Ani ni kan anak ayah..." Pintaku.
"Kalau kau nak tahu sangat, baiklah... ayah ni dah hampir 6 tahun tidur berseorangan, sejak adik kau lahir sehingga sekarang, mak kau tak pernah melayan kemahuan batin ayah, tiang bendera ayah ni masih boleh menegang, kalau dah tegang mestilah perlu tempat untuk disalurkan, kat mana lagi kalau tidak kat tubuh mak kau, tapi mak kau selalu menolak bila diajak bersama, sebab itulah marah sangat." Kata ayah.
Aku agak terkejut dan sedikit malu apabila mendengar cerita dari ayah, namun aku faham sebab aku sudah berkeluarga.
"Ala ayah... mak kan dah tua, sebab tu la dia tak mahu melayan ayah." Jawabku. Walaupun ada perasaan malu untuk bercakap soal seks dengan ayah, aku terpaksa kerana aku yang memaksa ayah agar memberitahu masalahnya padaku.
"Ayah tahu, tapi ayah pun ada nafsu... takkan sekali-sekala pun tak boleh. Ayah pun tua juga... habis ayah nak buat macam mana, tak kan ayah nak cari pelacur...." Ayah berkata dengan nada geram, aku terkejut mendengar kata-kata ayah, aku tidak meyangka ayah berkata sedemikian.
"Sabarla ayah..." Aku cuba menyabarkan ayah, baru aku tahu kenapa ayah bergaduh dengan emak. Ini kerana kemaruk nafsu seks ayah yang gian untuk merasai cipap perempuan. Patutla ketika makan semua malam tadi aku perasan yang ayah asyik merenung buah dadaku yang tertonjol disebalik t-shirt nipis yang aku pakai. Sudah menjadi kebiasaanku bila dirumah, aku hanya berbaju t-shirt dan berkain batik tanpa memakai coli dan seluar dalam. Aku juga merasa kesian dengan masalah yang di hadapi ayah.
"Kau ni Ani, jangan jadi macam mak kau... jaga hati dan perasaan suami kau. penuhi keinginan suami kau seab itu memang tangugjawab seorang isteri." Kata ayah lagi.
"Ye la ayah, Ani tahu... tapi abang Lan mana nak pandang sangat Ani ni, tubuh dah gemuk. Dia tu pun asyik sibuk je, takde masa sangat kat rumah." Jawabku.
"Eh... mana ada gemuk, apa la Lan tu... kau yang cantik ni di tinggalkan kat rumah. Kalau ayah, ayah nak sentiasa di sisi isteri yang cantik macam kau ni." Kata ayah memujiku.
"Ala ayah, Ani ni mana cantik sangat... anak dah tiga, tubuh pun tak menarik lagi... tu yang abang Lan tak nak pandang kot." Aku menjadi sedikit bangga dengan pujian ayah.
"Betul Ani... kau ni masih cantik, tubuh kau masih solid dan mengiurkan lelaki memandang... macam mak kau masa muda dulu.. tapi mak kau tu perangai dia teruk sikit." Ayah memujiku lagi, aku menjadi gembira mendengar pujian dari ayah.
"Tak pe lahayah, sabar je lah, dah perangai mak macam tu... Ani nak selesaikan kerja kat dapur tu dulu, lepas tu kita sambung bercerita." Kataku sambil bangun dan terus ke dapur.
Ketika aku terbongkok-bongkok dalam keadaan menonggeng mengemas dan menyusun pinggan mangkuk, aku tak perasan yang ayah berada di belakangku. Bila aku bangun punggungku terkena bahagian hadapan tubuhnya, menyebabkan ayah hampir terjatuh. Ayah telah memegang punggungku sehingga tubuhnya rapat pada bongkah punggungku untuk mengelak dirinya dari terjatuh. Aku dapat merasakan kekerasan batang ayah menempel tepat pada lurah punggungku. Mungkin batang ayah mengeras ketika kami berbual-bual tadi atau ayah terangsang apabila melihat aku yang tertonggeng itu. Aku tak pasti tetapi aku tahu keadaan ayah yang sedang kemaruk nafsu itu akan cepat terangsang. Aku juga merasa sedkit terangsang apabila merasa batang ayah di lurah punggungku, aku sekarang cepat terangsang kerana sudah beberapa minggu suamiku tidak menyetubuhiku.
"Ayah ni... terkejut Ani..." Tegurku dan ayah mula menjarakan tubuh dari punggungku.
"Maafkan ayah Ani, ayah tak sengaja... tak perasan pulak Ani nak bangun. Ayah nak basuh tangan ni..." Jawab ayah tersenyum.
"Tu la ayah ni, nasib baik terlanggar punggung Ani, kalau terlanggar benda lain, entah apa akan terjadi." Tak sanggka kata-kata itu keluar dari mulutku. Ini mungkin kerana aku mula bernafsu, cipapku mula berdenyut-denyut kerana merasakan kekerasan batang ayah yang menempel pada lurah punggung tadi.
Namun aku tak meyangka aku boleh terangsang dengan ayahku sendiri. Mungkin sebab kerana sekarang ini aku dahagakan belaian suamiku.
"Ayah nak kopi... nanti Ani buatkan?" Cepat-cepat aku bertanya kerana aku merasa malu dengan kata-kataku tadi.
"Kopi apa..." Tanya ayah.
"Kopi tangkat ali campur madu." Kataku sambil mengambil cawan untuk membuat kopi.
"Eh tak payah susah-susahlah Ani, tapi kalau dah buat tu ayah minum aje." Kata ayah.
"Ayah ni... nah..." Aku menghulurkan air itu kepada ayah dan ayah terus meminumnya.
"Bila kena kopi tongkat ali ni selalunya tongkat ayah turut sama menegak, entahlah... sejak akhir-akhir ni malam-malam asyik bangun je tongkat ayah ni, nak pacak kat mak kau, dia tak bagi." Kata ayah lagi. Aku hanya tersenyum dan faham apa yang dimaksudkan oleh ayah, aku bertambah terangsang mendengar kata-kata ayah tapi aku hanya bersikap biasa.
"Bila dah menegak, ayah yang susah, tak lena tidur dibuatnya, nak buat macam mana, mak kau tak nak layan." Ujar ayah lagi. Aku tahu perbualan ayah mula menyentuh soal-soal seks, aku tahu yang ayah memang gian sangat nak bersetubuh. Aku juga merasa kesihan dengan nasib ayah, jika boleh aku mahu menolongnya.
"Ayah mintaklah elok-elok dengan mak, cakaplah kat mak... melayan suami tu wajib kalau tak berdosa" Kataku.
"Dah bebuih mulut ayah ni ceramah kat mak kau tu, akhirnya ayah pula dituduhnya orang tua gatal tak sedar diri. Mak kau tak tahu yang ayah ni teringin sangat nak bersetubuh" Jawab ayah. Cipapku kini mula berair kerana dari tadi dirangsang nafsu berahi.
"Ani kesian tengok ayah tapi tak tahu nak tolong macam mana, memang Ani faham sangat kalau lelaki dah terangsang tu memang tak boleh duduk diam, samalah macam abang Lan tu." Kataku lagi.
"Apa boleh buat Ani, takkan la kau ni anak ayah... kalau tak dah lama ayah peluk-peluk tubuh seksi kau." Jawab ayah membuatkan aku mula tergoda.
"Ala ayah ni... tubuh Ani ni seksi ke..." Tanyaku.
"Eh kau ni Ani... ayah tak bohong, kalau ayah dapat seminggu tak makan pun tak pe." Jawab ayah. "Sebenarnya Ani tak sampai hati nak tengok ayah macam ni, tapi Ani tak tahu nak tolong macam mana. Ani dah ngantuk ni, Ani masuk tidur dulu la ayah." Kataku sambil berlalu ke dalam bilik tidurku meninggalkan ayah.
Aku terjaga dari tidur apabila merasa ada tangan yang meramas-ramas buah dadaku, aku terkejut dan dalam kegelapan aku terus memegang tangan tersebut.
"Ani... ayah ni, maaf la Ani, ayah dah tak tahan ni bila tengok tubuh Ani yang menghairahkan ni...." Bisik ayah di telingaku.
"Ehh... ayah, terkejut Ani... apa ayah buat ni, Ani ni kan anak ayah" Jawabku.
"Tolongla Ani... kasihankan la ayah, sekali je. Ayah teringin sangat nak merasa cipap, lagipun bukannya luak apa-apa pun. Kau pun bukannya anak dara lagi, tolong la Ani... sekali ini je... boleh ye Ani" Rayu ayah.
"Tapi Ani takut la ayah..." Kataku.
"Boleh la Ani, ayah tahu kau seorang anak yang baik... kau jangan takut. Tak siapa yang tahu kalau kita tak pecahkan rahsia ni. Anggap sajalah kau membalas jasa ayah... boleh ye Ani..." Renggek ayah sambil tangannya meraba dan meramas kembali buah dadaku. Rabaan dan ramasan ayah di buah dadaku mula merangsangkan nafsuku. Aku hanya mendiamkan diri membiarkan tangan ayah terus bermain-main di dadaku. Melihat diriku diam dan membiarkannya meramas-ramas buah dadaku, ayah semakin berani. Aku dapat rasakan ayah mula mengosok-gosok permukaan cipapku yang mula basah.
"Ani... ayah dah tak tahan sangat ni, ayah nak masukkan batang ayah dalam ni ye..." Bisik ayah sambil menekan-nekan cipapku. Aku yang sudahterangsang hanya diam dan mengangguk lalu menarik tubuh ayah supaya menindihi tubuhku. Ayah naik menindihi tubuhku lalu memeluk erat tubuhku. Ayah mula menarik bajuku ke atas dan menanggalkannya, ayah juga melucutkan kain batik yang masih di tubuhku dan berbogellah aku di dalam pelukkannya. Buah dadaku diramas-ramas beberapa kali lalu ayah memanggalkan kain pelikatnya. Ayah yang tidak berbaju itu mula menganggkangkan kakiku, aku mengerang apabila terasa ayah mula mengesel-gesel kepala batangnya pada lurah cipapku yang sudah licin dengan air berahiku.
"Ayah masukkan ye..." Bisik ayah lagi. Aku hanya mendiamkan diri sambil memejam mataku menanti tusukkan batang keras ayah. Aku mengerang apabila bibir cipapku mula terbuka untuk menerima kemasukan batang ayah kedalam cipapku. Ayah mengeluh kesedapan ketika batangnya mula menguak masuk, setelah separuh batang ayah memasuki cipapku, di tariknya keluar dan ditekannya masuk kembali dengan lebih dalam sehingga keseluruh kepanjangan batang ayah tenggelam didalam rongga cipapku. Aku menjerit perlahan menahan kesenakan kerana inilah kali pertama rongga cipapku diteroka sedalam-dalamnya sehingga menyentuh pintu rahimku.
Ayah membiarkan batangnya terendam didasar cipapku, aku yang kegelian dan kesenakan itu mengemut dan mencengkam kemas batang ayah sehingga tubuhku terasa kejang dan mengeluarkan air klimaksku yang pertama. Memang besar dan panjang batang ayah kurasakan sehingga rongga cipapku terasa penuh. Ayah menggoyang-goyangkan punggungnya memusing-musingkan batangnya yang masih terendam rapat di dalam cipapku. Geselan kepala batang ayah yang menyentuh pintu rahimku dengan bulu-bulu dipangkal batangnya yang lebat itu mengosok-gosok kelentikku sambil ayah meramas dan mehisap puting buah dadaku menyebabkan aku bertambah terangsang. Tubuhku menjadi lemah, tetapi aku gagahi juga untuk menahan asakan batang ayah yang mula menghenjut cipapku dengan rentak perlahan. Batang ayah sentiasa menyentuh pintu rahimku setiap kali ditusuk hingga kedasar cipapku. Ayah menujah cipapku dalam tempoh yang agak lama dan batangnya masih gagah menikam cipapku. Aku telah pun klimaks untuk kali ke dua ketika batang ayah rancak menghenjut cipapku. Walau pun sudah klimaks dua kali, kesedapan dan kegelian masih terasa pada cipapku setiap kali batang ayah keluar masuk dari rongga cipapku.
Aku membalas tujahan batang ayah dengan memeluk kemas tubuhnya dengan mengemut kuat batangnya, kakiku disilangkan pada pinggangnya menyebabkan batang ayah tertanam rapat di dalam cipapku. Aku menahan kegelian dan kesenakan akibat tekanan kepala batang ayah yang rapat pada pintu rahim ku, dengan sekuat hati aku mengemut-ngemut cipapku mencengkam batang ayah. Ayah mula mengerang kesedapan dan memuji-muji diriku, ketika itu juga aku mula merasakan batang ayah mula bedenyut-denyut dan mengembang-ngembang. Ayah mengerang kuat ketika melepaskan pancutan air maninya yang menghangatkan rahimku, aku juga melepaskan air klimaksku yang ketiga. Aku terdampar kepenatan dan aku dapat merasakan batang ayah masih memuntahkan air maninya sehinggalah memenuhi setiap rongga cipapku. Selepas itu ayah tedampar kelesuan di atas tubuhku beberapa minit dan aku minta ayah mencabut batangnya kerana aku ingin kebilik air. Aku membuka lampu bilik dan aku agak terperanjat melihat kepanjangan batang ayah yang masih separuh keras itu. Hampir sekali ganda kepanjangan dengan batang suamiku, patutlah aku kesenakan dikerjakan ayah.
Ayah mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepadaku dan memuji-muji layanan aku dan mengatakan aku sudah membalas jasanya sebagai seorang anak. Aku hanya tersenyum bangga mendengar pujian ayah.
"Kita habiskan disini ajelah ayah, lepas ni anggaplah tiada apa-apa yang berlaku di antara kita." Kataku. "Ye lah Ani, ayah pun harap macam tu, tapi kalau ayah teringin nak rasa lagi... bolehkan?" Tanya ayah. , "Lepas ni kalau teringin nak lagi, pujuklah mak." Jawabkui.
"Kalau mak tak bagi jugak, ayah mintak dengan Ani boleh sebab memang nikmat dan sedaplah kalau dapat bersetubuh dengan Ani." Tanya ayah.
"Tengokla nanti, kalau boleh Ani bagi... kerana ayah Ani sanggup." Jawabku sambil tersenyum.
"Terima kasih sayang... Anilah anak yang ayang paling sayang. Ani memang anak yang baik kerana sanggup berkorban demi ayah." Kata ayah sanbil berlalu dari bilikku. Mungkin malam esok aku akan menjadi tempat untuk memuaskan nafsu ayah lagi. Aku pun tidak tahu sampai bila aku harus memuaskan nafsu ayah namun aku tidak kisah. Kerana ayah, aku sanggup berkorban untuk menjadi anak yang berjasa.

1 ulasan:

Channel Utama berkata...

POSTINGAN TERBARU DARI KAMI


====>>>> Film Bokep Tanpa Sensor Terbaru 2014
====>>>> NEW COLLECTION porn HD
====>>>> Film Terbaru 2014 Sub Indonesia
====>>>> Download Film 2014 HD
====>>>> 100plus Collection Film On World

★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

====>>>> Koleksi Gambar Sexy Terbaru
====>>>> Download Kumpulan Gambar HOT
====>>>> Koleksi Gambar Panas Terbaru
====>>>> Koleksi Gambar Bikini Terbaru

★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

====>>>> Film SEMI Bokep
====>>>> Video Bokep SMA
====>>>> Video Bokep Jepang Tanpa Sensor
====>>>> Video BOKEP Payudara MONTOK
====>>>> Koleksi Video Bokep Terbaru

★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

====>>>> Koleksi Gambar HOT Terbaru
====>>>> Kumpulan Video BOKEP
====>>>> Download Video Bokep 3gp
====>>>> Tempatnya Video Mesum

★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

====>>>> Video Porno Malaysia
====>>>> NEW COLLECTION MOVIES
====>>>> Film Terbaru 2014 Sub Indonesia
====>>>> Download Film 2014 HD
====>>>> 100plus Collection Film On World

★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

====>>>> WEBSITE KHUSUS DEWASA
====>>>> MASUK SINI DIJAMIN CROOT
====>>>> MASUK SINI AJA DIJAMIN BETAH
====>>>> WEBSITE BERBAGAI KATEGORI BOKEP
====>>>> KUMPULAN SITUS BOKEP TERLENGKAP

★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

====>>>> Video BOKEP Tante Tante Mulus
====>>>> Video BOKEP SMU SMP KULIAH
====>>>> VIDEO BOKEP MESUM DIWARNET
====>>>> VIDEO BOKEP BERJILBAB


























































★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★

====>>>> Surakarta <<<====

★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★ ★