Aku dan makcik

(klik sini untuk video)
Ini adalah kisah pengalaman pertama aku melakukan seks sehingga tergoda nafsu semasa aku berumur 16 tahun. Aku kehilangan ayah sejak dua tahun yang lalu, oleh itu ibu aku selalu ke rumah adiknya dan aku ditinggalkan keseorangan di rumah. Oleh yang demikian aku terpaksa tinggal di rumah makcik aku kerana aku orangnya takut nak tidur malam. Makcik aku adalah kakak kepada emak aku yang berumur 39 tahun tapi nampak masih muda dan slim badannya. Makcik aku juga mempunyai seorang anak yang sebaya dengan aku dan makcik aku telah berpisah dgn suaminya selama 16 tahun. Body anaknya tak power sebab masih kecil lagi tetapi body emaknya power. Punggung dan teteknya yang besar dan bulat sehingga tergoda.

Pada hari berikut saya kesana untuk bermalam disana. Kami tidur bersama tetapi makcik aku tidur ditengah-tengah antara kami dua orang. Aku menunggu sehingga makcik aku tidur lena hampir 1pm. Kemudian aku bangun dan meraba punggungnya sambil melancap sehingga aku kepuasan. Bestnya punggung yang begitu lembut malang aku tidak pernah menyentuh perempuan lain. Kemudian aku ke plan yang kedua iaitu meraba buah dadanya. Aku meraba teteknya perlahan tetapi dia terjaga dari tidurnya. Aku berasa takut dan lalu berpura-pura tidur.

Aku tunggu akan hari bertukar hari sehingga tibanya suatu hari untuk aku melepaskan geramku. Selalunya aku ke rumah dia untuk study dengan anaknya. Hari yang berikut anaknya ke tuisyen. Aku pergi ke rumah makcik aku. Aku berpura-pura tak tahu yang anak nya pergi ke tuisyen. Dia menjemput aku masuk. Masa tu dia baru nak mandi, kemudian aku berpura-pura menonton tv. Apabila dia masuk ke tandas aku panjat disebelah pintu tersebut untuk mengintai dia mandi. Dia membuka bajunya perlahan dituruti dengan branya, nampaklah aku tetek yang cun belaka.

Kemuian dia membuka sarung batiknya, nampak pahanya yang putih dan besar lalu dia membuka seluar dalamnya sehingga nampak punggungnya dan tempat kemaluannya yang lebat dgn bulu. Kote aku stim terus. Aku menonton aksinya semasa mandi, semasa dia meratakan sabun dalam badannyaaku ternampak nafsunya sehingga mengossok buritnya dan teteknya. Kote aku pun tenggang sehingga nafsu aku mengata melakukan seks dengannya.

Selepas mandi dia memakai sarung batik saja dengan membashi tubuhnya dan keluar, aku berpura lagi menonton tv. Dia terus ke biliknya untuk tukar pakaian. Nafsu aku sudah pun melampau aku membuka zip seluar lalu mengeluarkan batangku dan terus ke biliknya. Dia terkejut apabila aku terus mencerobohi biliknya.

Masa tu dia masih dengan pakaian sarung batik sehingga diatas teteknya. Aku terus menjurus batangku ke punggungnya lalu meraba teteknya dia pun tolak aku ke katil lalu membuka sarung batiknya, apalagi aku membuka pakaian aku dengan sepantas kilat. Aku menjilat dan menghisap punggung, tetek dan buritnya tapi berbau busuk sikit di buritnya.

Tetapi dia tidak lagi menahan nafsunya lalu membawa buritnya masuk ke batangku dengan perlahan-lahan dia menarik dan menolak. Aku membaringkannya lalu memasuk dan menarik. Dia menjerit.....sakitlah anak yang oii....kemudian menjerit....perlahannnn lah sikit. Dan menyerit lagi. Ahhhhh.....issssshhhh..ahahhhhhhhhhh.....pedihnya mak oiiiiiii.....hahhhhhh. Lalu keluar air mani aku memasuki buritnya tapi darahn keluar dari buritnya. Aku buat sehingga puas hatiku sehingga dia menjerit kuat.

Kemudian aku membalikkan badan aku untuk menukar posisi menongeng batang ku masuk ke punggungnya sambil meraba teteknya dia menjerit sekali lagi.........aaahhhhh sakitnya perlahan sikit yang ........aduhiiiii......tak boleh tahanlah sakitlah .......aaaaahhhhh......uhuhhhhhhh.......aaaaaaaahhhhhhhhhhhhhh......... pls pls pls........aduhhhhhhh.......ahhhhhhhh........uhhhhhhhhhhhh........sakitlah.........dia menjerit.

Sehingga das yang ketiga keluar, meleleh juga dengan darah yang lekit saja. Lalu aku mengeluarkan batangku dan meraba-raba lagi punggungnya sehingga dia mencium mulut aku sampai 1 minit tidak melepas. Aku pun mengucap terima kasih dan memberitahunya jangan beritahu hal ini kepada siapa-siapa.

Tiada ulasan: